Senin, April 15, 2024

Pasca Konflik, Kapolda Jambi Lakukan Dialog dengan Tokoh Masyarakat, Para Depati dan Pemangku Adat

KataDia, Jambi – Kapolda Jambi, Irjen Pol A Rachmad Wibowo kunjungi dua kelompok masyarakat Semerap, Danau Kerinci Barat dan Desa Muak, Bukit Karman, Kabupaten Kerinci yang terlibat pertikaian beberapa waktu lalu.

Untuk menyelesaikan konflik yang sebelumnya, Kapolda Jambi berdialog langsung dengan tokoh masyarakat, para Depati, dan Pemangku Adat yang disaksikan langsung oleh masyarakat.

Dalam kesempatan tersebut, Kapolda Jambi, menyampaikan bahwa, di samping penyelesaian secara hukum negara yang resmi, dia memahami bahwa pentingnya hukum adat yang berlaku di satu wilayah, untuk menyelesaikan perselisihan antar kelompok di masyarakat.

Alumni Akpol 1993 ini menyampaikan, Kabupaten Kerinci menjadi agenda awalnya untuk dikunjungi, sejak dirinya menjabat sebagai Kapolda Jambi.

“Saya pertama kali menjabat sebagai Kapolda Jambi, Kabupaten Kerinci yang pertama saya kunjungi, karena saya tahu, ada hal yang harus selesaikan,” kata Mantan Dirtipisiber Bareskrim Polri ini, saat menemui tokoh masyakarat Semerep, Muak dan Pulau Sangkar, Minggu (29/11/2020).

“Di samping penyelesaian secara hukum yang resmi di negara kita, saya juga Hukum adat menjadi penting. Di situasi seperti ini, tentunya hukum adat akan kita dahulukan,” tambahnya.

Dalam pertemuan tersebut, ratusan orang secara antusias menyambut Kapolda dan menyampaikan seluruh keluhan dan aspirasinya, terkait konflik tersebut.

Sejak awal, Kapolda Jambi memang berkomitmen untuk menyelesaikan sejumlah konflik, baik terkait Pilkada, maupun sengketa tanah antara masyarakat Semerep dan Masyarakat Desa Muak, Pulau Sangkar secara berdialog dengan tokoh masyarakat dari tiga desa.

Kepada kelompok masyarakat yang terlibat pertikaian, dia berjanji akan menginstruksikan setiap direktoratnya di Polda Jambi, Kapolres Kerinci dan Pemerintah Kabupaten Kerinci untuk menjembatani kedua kelompok masyarakat Semerap, Danau Kerinci Barat dan Desa Muak, Bukit Karman, Kabupaten Kerinci.

“Kita akan ajak pemerintah Kabupaten Kerinci untuk menjembatani kedua masyarakat kita yang berselisih paham,” tutupnya.

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

0FansSuka
3,912PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -

Latest Articles