Rabu, Februari 21, 2024

Simulasi Pemungutan Suara Pemilu 2024 Libatkan 250 Orang dari PPK, PPS dan KPPS

KATADIA,BONE || Sebanyak 250 Orang Lakukan Simulasi Pemungutan Suara Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 di halaman Kantor KPU Bone, Rabu (31/01/2024)

Simulasi yang diawali Pembukaan yang dihadiri Kesbangpol Bone sekaligus mewakili Pj.Bupati Bone, Forkopimda, Ketua KPU Bone, Ketua Bawaslu Bone, segenap perwakilan Partai Peserta Pemilu 2024 kecuali Partai Ummat langsung dihadiri Ketuanya, dan Jajaran KPU Bone.

Kurang lebih 14 hari lagi, Pemilu 2024 dilaksanakan sehingga Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Bone perlu memantapkan simulasi sebagai pelengkap Aplikasi si Rekap bagi KPPS untuk bisa mengetahui lebih nyata regulasi yang ada proses Pemungutan Suara dan penghitungan suara serta penggunaan Aplikasi Si Rekap.

Dengan melibatkan 250 orang penyelenggara pemilu yang bertindak sebagai pemilih , kemudian bertindak sebagai KPPS adalah Anggota PPS dan PPK.

Ketua KPU Bone Yusran Tajuddin mengatakan Simulasi ini penting dikakukan Untuk memperkenalkan proses pemilu kepada seluruh peserta pemilu dan mengedukasi masyarakat akan alur dan proses yang terjadi di TPS nanti, utamanya juga kepada Peserta Partai Politik.

“Nanti peserta partai politik dalam pemberian materi keterangan saksi saksi yang di mandat di TPS nanti mampu untuk memahami bagaimana proses atau alur yang terjadi di TPS pada Rabu tanggal 14 Februari 2024 kelak.”

“Jadi Nanti membintek saksi bapak Ketua parpol yang sempat hadir pada hari ini juga mampu memberikan instrumen atau instruksi terkait bagiamana proses yang terjadi nanti di TPS kenapa? karena di TPS kali ini kita menggunakan sirekap,” terangnya.

Menurut Yusran Tajuddin dalam simulasi ini juga akan diterapkan penggunaan Sirekap sebagai alat bantu untuk memberikan kemudahan dalam persiapan dokumen, oleh karenanya ia mengungkapkan bagaimana pentingnya untuk disosialisasikan, karena penggunaanya baru akan dilaksanakan pada pemilu tahun 2024 ini.

“Apa itu Sirekap? Sirekap itu adalah semua proses terekam dalam bentuk tekhnologi dalam bentuk aplikasi di TPS nanti bukan hanya rekap suara tapi semua proses-proses yang dianggap penting maupun yang dianggap menjadi sebuah kejadian khusus itu direkap dalam sebuah aplikasi jadi nanti kita tidak lagi baku tunjuk atau baku tuding ada atau tidak,” jelas Yusran.

Sementara itu senada dengan Ketua KPU Bone, Komisioner Divisi Tekhnis dan penyelenggaraan KPU Bone Zainal menyampaikan bahwa Simulasi ini merupakan rangakaian sosialisasi untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam menggunakan hak pilih.

“Ini merupakan rangkaian sosialisasi masyarakat, tentu ini adalah simulasi riil bagaimana apa yang menjadi alur alur yang ada di TPS, juga bagian dari bagaimana mengedukasi maayarakat untuk menggunakan Hak pilihnya, ” bebernya.

Dalam kesempatan tersebut Zainal juga menyinggung tentang penggunaan hak pilih bagi skala prioritas yang telah diatur dalam Peraturan Komisi Pemilihan Umum.

“Diatur dalam PKPU nomor 25 keputusan 66 dijelaskan bahwa di TPS itu disiapkan 25 kursi dan dan 5 diantaranya adalah kursi prioritas mereka adalah penyandang disabilitas, orang tua dan ibu hamil,” pungkasnya. (Dhani)

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

0FansSuka
3,912PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -

Latest Articles