Rabu, April 17, 2024

3 TPS Lakukan PSU dapat Atensi Bawaslu RI Pantau Langsung PSU di Bone

KATADIA,BONE || Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Republik Indonesia (RI) melakukan pemantauan langsung proses Pemungutan Suara Ulang (PSU) di Kabupaten Bone.

Anggota Bawaslu RI Koordinator Divisi (Kordiv)Pencegahan, Partisipasi Masyarakat dan Hubungan Masyarakat, Lolly Suhenty, didampingi Ketua Bawaslu Bone, Alwi.

PSU di Kabupaten Bone ini dilakukan di Tiga TPS yakni TPS 15 dan 16 Kelurahan Bajoe Kecamatan Tanete Riattang Timur dan TPS 2 di Desa Tarasu Kecamatan Kajuara dengan rincian TPS 15, DPT 210 orang, kemudian TPS 16 jumlah total DPT 203 orang TPS 2 dengan jumlah DPT 283 orang.

Lolly Suhenty disela sela pemantauan menyampaikan bahwa Sulawesi Selatan menjadi perhatian Bawaslu RI karena menjadi Provinsi Rekomendasi tertinggi untuk PSU, PSS, PSL setelah Provinsi Papua Tengah.

“Bone salah satu menjadi atensi karena beberapa peristiwa yang memang kemudian diketahui oleh publik secara luas sehingga penting bagi kami memastikan seluruh proses PSU yang berjalan tidak ada kesalahan sekecil apapun, mengingat PSU itu hanya boleh satu kali,” jelasnya.

Menurutnya PSU yang dilaksanakan ini harus sesuai dengan seluruh tata cara prosedur dan mekanisme hingga diharapkan tidak terjadi lagi kekeliruan.

Lolly juga meminta kepada semua jajaran Bawaslu mulai dari PTPS yang melakukan pengawasan PKD Panwascam bahkan kabupaten kota untuk memastikan semua proses berjalan dengan baik.

Ia menyebutkan beberapa indikasi kecurangan hingga PSU di Provinsi Sulawesi Selatan harus dilakukan.

“Indikasi kecurangan Sulawesi Selatan dikarenakan ada orang tidak mempunyai hak pilih namun memilih di tempatnya selain karena ada yang melakukan pencoblosan dua kali atau memilih lebih dari satu kali, ” ungkapnya, Jumat (23/2).

Lolly menambahkan, salah satu yang harus dievaluasi dalam PSU ini adalah Kemampuan KPPS dalam memahami tekhnis tahapan Pemilu.

“Yang kami evaluasi berkenaan dengan Potensi PSU yang tinggi ini karena memang ada hal-hal tekhnis yang nampaknya belum terlalu kuat dipahami oleh teman teman KPPS,”

“Misal teman-teman KPPS dalam pantauannya Bawaslu masih terdapat kebingungan- kebingungan bagaimana memperlakukan DPTB, bagaimana memperlakukan DPK,” pungkasnya.

Untuk sementara dalam pantauan Bawaslu RI beberapa pelanggaran yang mendominasi di Sulsel adalah Pelanggaran Administrasi, Pelanggaran Pidana, juga Pelanggaran Etik.

Hingga saat ini, Bawaslu RI sedang melakukan Collect data, agar data yang masuk ke Bawaslu merupakan data real dan dapat dipastikan keakuratannya. (Dhani)

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

0FansSuka
3,912PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -

Latest Articles