Insiden Saat Upacara Hardiknas 2022 di SD Inpres Panaikang II/1 Makassar

KATADIA, MAKASSAR || Upacara Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) di SD Inpres Panaikang II/1 Makassar, Jumat, 13 Mei 2022, diwarnai insiden. Pasalnya, sang saka Merah Putih yang mestinya berkibar setelah dinaikkan oleh petugas pengerek bendera, tiba-tiba talinya putus.

“Tiba tiba tali benderanya putus, menyebabkan bendera jatuh. Sedangkan, tali benderanya tertinggal di atas tiang bendera. Spontan saya tanya, siapa yang bisa manjat? Lalu anak ini langsung menuju ke tiang bendera. Dia memanjat hingga meraih ujung tiang, kemudian menarik tali turun,” kisah Bakhtiar, S.Pd, M.Pd, Kepala UPT SPF SD Inpres Panaikang II/1.

Bacaan Lainnya

Untungnya, begitu bendera terlihat jatuh, petugas pengerek bendera sigap. Anak yang dimaksud Bakhtiar, adalah Aurelius Christanto Joman, juga langsung menuju tiang bendera dan tanpa ragu memanjat tiang setinggi kurang lebih 10 meter.

Murid kelas 6 B SD Inpres Panaikang II/1 itu mendapat apresiasi atas inisiatip dan keberaniannya. Bakhtiar memberikan jempol dan tanda terima kasih kepada anak yang akrab disapa Cristan itu atas tindakan heroiknya.

Peringatan Hardiknas, yang biasanya diperingati setiap tanggal 2 Mei, tahun ini dilangsung pada tanggal 13 Mei, karena adanya libur Hari Raya Idulfitri 1443 H. Tanggal itu merujuk pada surat Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Mendikbudristek) RI, Nadiem Makarim. Surat itu kemudian ditindaklanjuti oleh Dinas Pendidikan Kota Makassar, yang ditandatangani oleh Kadis Pendidikan Kota Makassar, H Muhyiddin, SE, MM.

SD Inpres Panaikang II/1 memperingati Hardiknas bersama dengan SD Inpres Pampang II, yang memang berada satu kompleks di Kelurahan Pampang, Kecamatan Panakkukang. Bertindak sebagai pembina upacara Hardiknas di kompleks sekolah ini adalah Lukman, S.Pd, MPd, pengawas sekolah yang ditugaskan Dinas Pendidikan Kota Makassar. Dia membacakan pidato seragam Mendikbudristek.

Secara keseluruhan prosesi jalannya upacara bendera itu berlangsung khidmat. Kejadian ini benar-benar suatu insiden karena persiapan sudah dilakukan cukup baik. Semua petugas upacara sudah berlatih bahkan gladi bersih dilakukan. Pada hari “H”, saat matahari belum tampak, petugas pengerek bendera malah berlatih lagi, demi lancarnya kegiatan. Namun insiden bendera itu tetap tak terelakkan. (*)

 


banner walikota makassar

Pos terkait


banner walikota makassar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *